Sahabatku Menikah Tapi Dia Tidak Ngundang Aku, “Aku Diam-diam Aku Datang Kasi Kejutan!! Tapi Saat ku Liat “Siapa Istrinya”, Aku Sangat Terkejut..

0
84
loading...

Sangat disayangkan ya sebuah persahabatan mesti jadi seperti ini…
2 bln. waktu lalu, sahabatku Fery menikah.
Sejak SMA hingga kuliah saya serta Fery satu sekolah serta bersahabat baik, anehnya dia bahkan tidak ngundang saya di hari pernikahannya.

 

Saya bahkan tahu hal ini dari kakak kelasku yang ingin datang ke pernikahan mereka. Saat itu kakak kelasku menelepon serta katakan bila telah lama tak bertemu denganku, mumpung Fery ingin menikah, kita dapat berjumpa di pernikahannya.

Saat itulah saya baru tahu bila Fery ingin menikah, namun saya juga tidak mikir bagaimana, dengan cara saya sama Fery telah deket demikian lama, kita telah seperti saudara sendiri, namun mungkin karena saya lama diluar negeri, apa Fery mungkin pikir saya masih belum pulang kali ya.

Aki mikir-mikir, ah mendingan saya tidak usah pakai telpon semua, saya segera saja datang kasi dia kejutan! Saya telah siapin angpau diisi 5 juta rupiah, saya ingin segera bertanya dia sambil bercanda, hal sebesar ini kenapa kok bisa tidak katakan bilang sih…

Akhirnya saya dan kakak kelasku pergi bersama ke pernikahan Fery, namun demikian saya ngeliat pengantin perempuannya, saya langsung terdiam..
” Eh itu pengantin ceweknya kok seperti Winny yah? ” kata kakak kelasku.
Dia sekalipun tidak salah, begitu liat saya langsung tau kalau itu Winny, cewekku sepanjang bertahun-tahun.

Saya kenal Fery telah 12 th. sejak SMA. Kami betul-betul teman dekat deket, kita bolos sekolah bareng, berantem bareng, bahkan juga dihukum guru juga berbarengan. Saat itu, kita bahkan sering keluar serta beli barang bareng, bila saya beli pakaian juga saya tentu beliin satu buat Fery, karena saya tau keluarga Fery kurang dapat, sedangkan keluargaku berkecukupan.

Saat SMA 2, ibu Fery sakit keras serta perlu dioperasi, saya tau keluarganya begitu susah namun Fery juga tidak ngomong sama saya. Hingga satu kali ada tetangganya yang katakan hal ini, begitu saya tau saya segera pinjem duit sama ayah ibu serta saya kasih semua duit jajanku bln. itu buat Fery, kurang lebih ada 10 juta rupiah.

Saya memang tidak kasi segera, saya takut dia tidak terima, jadi saya kasi melalui tetangganya. Namun tidak tau mengapa paling akhir dia tau juga, pada akhirnya bln. itu kita beberapa sulit sama-sama. Fery bahkan juga katakan sembari nangis sama saya, dia katakan saya ini telah lebih dari pada saudaranya sendiri. Walaupun bln. itu bln. yang susah, saya juga tidak miliki duit jajan, namun saya tetep ngerasa seneng dapat nolongin Fery.

Setelah lulus SMA, saya sama Fery masuk kampus yang sama di jurusan yang sama saja. Disitulah saya kenal sama Winny, Winny lain jurusan sama saya serta Fery, namun saat itu Fery beneran semangat banget bantuin saya ngejar Winny hingga terakhir saya sukses mengalahkan banyak orang yang juga ngejar Winny waktu itu.

Sesudah lulus kuliah, ayah ibu telah merencanakan S2ku ke luar negeri, meskipun saya juga tidak sangat ingin pergi, namun lantaran orang tuaku telah begitu berjuang agar saya dapat sekolah ke luar negri, pada akhirnya saya juga pergi. dapat

Sebelum pergi saya sempat katakan Fery saya titip Winny, saya katakan bila dia tau ada orang yang kejar Winny, harus bilang sama saya.

Awal-awal saya ke luar negeri, hubunganku sama Winny baik-baik saja, namun sampai terakhir, kita sering ribut karena perbedaan jam serta tidak ketemu juga, akhirnya kita putus.

Th. lantas terakhir saya pulang, Fery jemput saya di airport, dia katakan Winny telah tidak mau ketemu saya lagi, dia telah punya cowok baru. Walaupun sedih, namun saya juga tidak banyak bertanya.

Namun hari ini saya nyatanya simak dia nikah sama Winny, saya tidak dapat ngegambarin perasaan saya saat itu, saat saya salaman sama mereka, saya kasih angpauku segera ke Fery sambil katakan ” Selamat, ya… ” Winny kaget banget saat ngeliat saya, Fery juga tidak tau harus gimana saat ngeliat saya.

Saya langsung pulang serta tidak tau mesti bagaimana lagi. Terakhir Fery telephone saya dia katakan bila Winny putus sama pacarnya baru mereka jadian, dia nggak mau kasih tahu saya lantaran takut saya salah kira.

Saya ketemu sama mereka minggu lantas, saya katakan saya telah maafin Fery serta Winny, hanya mungkin hubungan kita tidak dapat seperti dulu lagi.

loading...

NO COMMENTS

LEAVE A REPLY